Connecting to Nature – Montessori & the Outdoors

“Ketika anak-anak bersentuhan dengan alam, mereka mengungkapkan kekuatan mereka.” – Maria Montessori

Di Alef Bet, kami tidak menganggap remeh ruang luar kami; setiap area memiliki fungsi tertentu. Dari kolam ikan di mana siswa dapat memberi makan ikan, ke kebun sayur di mana siswa kami memiliki kesempatan untuk menyirami benih dan menyaksikan sayuran & tanaman tumbuh, ke lubang api kami yang indah di mana anak-anak telah dikenal membuat s’mores ( dengan bantuan guru & orang tua) untuk proses pengomposan kami, dan akhirnya untuk penambahan ayam kami yang lebih baru, siswa kami tidak pernah memiliki waktu yang membosankan. Mari kita lihat lebih dekat salah satu hal yang membuat sekolah kita unik:

“Lapiskan dan lapisi dan lapisi dan lapisi, dan lapisi, dan lapisi, Kue Kompos!”

“Putar, dan putar, dan putar, dan putar, dan putar, dan putar, Kompos Panggang!”

“Tumpuk tinggi-tinggi, susun tinggi-tinggi, susun tinggi-tinggi, Buat Kompos!”

Di taman halaman belakang kami, Anda akan melihat beberapa silinder hijau raksasa duduk di poros yang berputar. Tempat sampah kompos ini disebut Tumbler. Model kompos Tumbler memungkinkan siswa dari segala usia untuk memutar kompos (mengerjakan keterampilan motorik kasar itu), selain mempercepat proses pengomposan. Di tempat sampah lama kami, dibutuhkan setidaknya satu tahun agar sisa makanan dan sisa kebun kami terurai sepenuhnya. Kami akan memiliki kompos yang sudah jadi dalam waktu dua minggu. Semangat untuk itu!
Apa itu Kompos?

Kompos adalah produk yang tersisa setelah bahan organik terurai sempurna. Ini juga disebut humus. Kompos buatan manusia berasal dari pencampuran bahan makanan dan limbah kebun dengan hati-hati — bahan-bahan yang mengandung nitrogen atau karbon tinggi — dan menempatkannya di lingkungan yang dapat membusuk. Ketika proses pembusukan telah berjalan dengan baik, kami memasukkan kompos yang sudah jadi, atau humus, kembali ke tanah kebun dan menumbuhkan tanaman yang lebih sehat dengan meningkatkan kesuburan tanah. Dengan cara ini kami juga menyuburkan kebun kami.
Mengapa kami membuat kompos di Alef Bet Montessori School?

Sebagai permulaan, kompos memiliki masa pakai yang lebih lama daripada pupuk lainnya. Ini bertahan lebih lama di tanah daripada sisa tanaman atau kotoran hewan yang terdegradasi dengan cepat di sini di Tenggara yang lembab. Umur panjang ini membuat tanaman dan tanaman pangan lebih sehat. Pengomposan juga mengurangi limbah kami di seluruh kampus. Dengan mengalihkan bahan organik dari TPA dan menjadi siklus tertutup, kita mengubah “sampah” kita menjadi pupuk untuk kebun kita dan makanan bagi mikroorganisme yang hidup di tanah di bawah kita. Kami juga menghemat uang dengan menghilangkan kebutuhan dan biaya terkait input kesuburan tanah tambahan. Dan jangan lupa, pengomposan benar-benar menyenangkan!